Sabtu, 4 Januari 2014

Asobiyyah Yang Membunuh Ummah


Hari Ini Dalam Sejarah Palestin  3 Januari 1919

Perang Dunia Pertama (WWI) telah menyaksikan bagaimana semangat asobiyyah kembali memporak-perandakan dunia Arab setelah berkurun lama ia ditundukkan oleh Islam yang dibawa oleh Nabi Muhammad SAW di wilayah tersebut sejak tahun 610 Masihi.

Julai 1915- Januari 1916 telah menyaksikan berlakunya pakatan rahsia antara Emir Hussein bin Ali, Sharif di Mekah dan Sir Henry McMahon, British High Commissioner di Mesir untuk menentang Khalifah Turki Uthmaniyyah dan mengembalikan semula Sistem Khalifah ke Jazirah Arab. Pakatan ini tercatat dalam lembaran sejarah sebagai Hussein-McMahon Correspondence.

Secebis Kisah Kebijaksanaan Imam Ahmad Bin Hanbal


Imam Az-Zahabi meriwayatkan kisahnya dari Al Muhtadi Billah Muhammad bin Al -Wathiq, anak kepada khalifah Al -Wathiq dalam kitabnya Siyaru A’laamin Nubalaa’ juz XI :312, ini ceritanya:

Berkata Al Muhtadi Billah Muhammad bin Al Wathiq: “Dahulu ayahku (Khalifah Al-Wathiq) bila hendak membunuh seseorang, ia mengajak kami menyaksikannya. Suatu saat dihadapkan kepadanya seorang lelaki tua yang disemir rambutnya dalam keadaan terikat”. (Orang tua ini adalah Abu Abdillah Ahmad bin Hambal Rahimahullah). Ayahku itu berkata: “Izinkan Abu Abdillah (Ibnu Abi Duad, kuniyahnya sama dengan Imam Ahmad) beserta para sahabatnya untuk masuk”. Yang dimaksudkan adalah Ibnu Abi Duad. Perawi berkata: “Maka masuklah orang tua itu (Imam Ahmad)”. Orang itu berucap: “Assalamu’alaika Yaa Amiral Mukminin”. (semoga keselamatan atas dirimu). Beliau (Al Watsiq) menjawab: “Laa Sallamallahu ‘Alaika.” (semoga Allah tidak memberikan keselamatan atas kamu). Lelaki itu membalas: “Sungguh hina cara kamu memberikan salam. Padahal Allah Ta’ala berfirman (yang beerti):

Asma'ul Husna

asma ul husna